WISATA BATAM

Keindahan Gereja Katolik Hati Santa Maria Tak Bernoda, Destinasi Wisata Religi di Tanjungpinang

Gereja Katolik Hati Santa Maria Tak Bernoda di Kota Tanjungpinang menjadi salah satu destinasi wisata religi di Kepulauan Riau. Begini sejarahnya.

Editor: Putri Larasati
Tribun Batam
Gereja Katolik Hati Santa Maria Tak Bernoda 

Editor: Putri Larasati Anggiawan

TRIBUNBATAM.id, TANJUNGPINANG – Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) memiliki beragam destinasi wisata religi untuk seluruh umat beragama di Indonesia.

Salah satunya adalah Gereja Katolik Hati Santa Maria Tak Bernoda di Kota Tanjungpinang.

Gereja ini menjadi spesial karena disebut sebagai Gereja tertua di Kepulauan Riau.

Di belakang gereja ini ada rumah Paroki Hati Santa Perawan Maria Tak Bernoda, tempat para pastor berdiam.

Pastor Paroki Hati Santa Perawan Maria Tak Bernoda Kota Tanjungpinang, RD Agustinus Dwi Pramodo mengatakan gereja ini dibangun pada tahun 1932.

Kendati demikian, gereja ini masih kokoh berdiri dengan beberapa renovasi.

Baca juga: Tiket Masuk Cuma Rp 10 Ribu, Kunjungi Beragam Pantai Pasir Putih di Barelang Batam

Atap gereja ini aslinya terbuat dari bahan tirap, namun telah diganti dengan asbes.

Lokasinya cukup strategis dan dekat dengan sejumlah tempat umum.

Bangunan dengan menara sekitar 75 meter ini terletak di atas bukit di belakang Rumah Dinas Gubernur Kepri, di kawasan Tepi Laut Kota Tanjungpinang.

Selain itu, gereja tersebut bersebelahanan dengan Rumah Sakit Angkatan Laut, Kompleks Perumahan Angkatan Laut dan tidak jauh dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Tanjungpinang.

Di depan gedung gereja ini, ada Kantor Dirjen Perbendaharaan Negara Kota Tanjungpinang.

Di sebelah gereja ini terletak bangunan lama Kantor Radio Republik Indonesia (RRI) Kota Tanjungpinang.

Destinasi wisata religi

Gereja tersebut dijadikan sebagai destinasi wisata religius di Kota Tanjungpinang.

Proses pengusulannya ke Pemerintah Kota Tanjungpinang dilakukan pada 2018.

Tim pastores dan umat Paroki Hati Santa Perawan Maria Tak Bernoda Kota Tanjungpinang juga sudah memugar bangunan gereja ini sehingga semakin indah dan menarik bagi para peziarah untuk berdoa di sana.

“Kita berharap agar gereja ini bisa menjadi tempat berdoa bagi para peziarah dan wisata religius bagi orang-orang yang dating dari ke Kota Tanjungpinang,” kata Dwi Paramodo.

Menurut Dwi Pramodo, gereja ini banyak dikunjungi oleh orang-orang yang dating ke Kota Tanjungpinang.

Para peziarah ini baik berasal dari dalam negeri maupun luar negeri, semisal orang-orang Singapura dan Malaysia. 

Sumber: Tribun Batam

Halaman selanjutnya

Lokasi dan askes

...

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved