WISATA BATAM

Sejarah dan Keunikan Gurun Pasir Bintan, Bekas Penambangan Bauksit Tahun 1980an

Gurun Pasir Bintan, menjadi salah satu destinasi wisata yang paling populer di Bintan, Kepulauan Riau. Berikut sejarah dan keunikannya.

Editor: Putri Larasati
Instagram/leonyhanalia
Gurun Pasir Bintan. 

Editor: Putri Larasati Anggiawan

TRIBUNBATAM.id, BINTAN - Ketika mengunjungi Kepulauan Riau, kamu tak akan sulit menemukan sederet destinasi wisata terbaik.

Termasuk di Kabupaten Bintan, wisatawan akan disuguhkan dengan segudang objek wisata alam eksotis.

Gurun Pasir Bintan, menjadi salah satu destinasi wisata yang paling populer.

Gurun pasir nan putih dan luas ini terhampar di Desa Busung, Kecamatan Seri Kuala Loam, Pulau Bintan.

Lokasinya bisa dijangkau kurang lebih 45 menit perjalanan darat dari bandara RHF Tanjung Pinang maupun dari pelabuhan Tanjung Pinang.

Jika dari pelabuhan Tanjun Uban, jaraknya hanya sekitar 15 menit saja.

Baca juga: Ekspor Perdana, Karet Bintan Tembus ke Perancis dan Belanda

Letaknya berada persis di depan jalan lintas barat, Bintan.

Bila Anda berangkat dari Batam dan turun di pelabuhan Roro Tanjunguban, Anda bisa langsung bisa melihat gurun pasir ini dari jalan raya.

Hamparan pasir putih nan eksotis membentang luas sepanjang mata memandang.

Saking eksotisnya, gurun pasir ini sekilas mirip dengan gurun Sahara.

Daya Tarik

- Spot swafoto

Meski hanya berupa hamparan gurun pasir, pihak pengelola dan warga setempat telah menyediakan sejumlah spot foto yang bisa dimanfaatkan oleh pengunjung untuk berswafoto.

Ada panggung bingkai love, ada replika unta, binatang khas padang pasir timur tengah, termasuk di gundukan pasir yang membentang di berbagai penjuru area.

- Telaga biru

Di beberapa sudut gurun ini terdapat telaga berwarna biru yang sangat eksotis.

Warna birunya berpadu dengan warna putih kecoklatan dari hamparan pasir menghasilkan panorama yang mempesona.

Di setiap telaga tersebut juga disediakan pelantaran atau dermaga kayu, sehingga pengunjung bisa berjalan di atasnya.

- Wisata air

Wisata ini juga menyediakan perahu bebek dan perahu kano khusus di telaga dengan tarif sewa Rp 15.000 - Rp 20.000.

- Kuliner

Lokasi gurun pasir ini relatif terik, sehingga pengunjung cenderung akan cepat haus.

Namun, di sekitar kawasan ini banyak penjual minuman seperti es kelapa, teh obeng, hingga minuman dingin lainnya.

Geografis

Gurun ini memiliki luas kurang lebih 6000 hektar dengan struktur pasir yang berbukit-bukit.

Hal ini membuat daratan di gurun ini terlihat seperti gundukan-gundukan pasir yang tidak rata.

Tekstur tanah di gurun ini cenderung keras sehingga mudah dipijak.

Sejarah

Gurun pasir ini tidak muncul begitu saja, melainkan area bekas penambangan pasir bauksit yang telah ada sejak tahun 1980an.

Pasir bauksit tersebut kini telah mengeras seperti karang.

Penambangan pasir di area ini sudah lama dihentikan sejak Orde Baru masa pemerintahan Presiden Soeharto.

Puluhan tahun berlalu, area ini hanya dibiarkan begitu saja oleh masyarakat.

Baru beberapa tahun belakangan gurun pasir ini dikelola oleh masyarakat dan pemerintah setempat menjadi objek wiata.

Tiket dan retribusi

Untuk memasuki kawasan ini, pengunjung tidak dikenai biaya tiket masuk, namun hanya perlu membayar retribusi parkir sebesar Rp 2 ribu untuk motor dan Rp 5 ribu untuk mobil.  (TribunBatam.id/Widi Wahyuning Tyas)

Baca juga: Bantu Penyebaran Informasi Pemkab Bintan, Diskominfo Bintan Luncurkan Aplikasi SiMADU

Baca juga: Kabar Terbaru Bintang Putri Mendiang Lina dan Teddy Diungkap Putri Delina, Sempat Dirawat Bibi

Baca juga: Diskominfo Bintan Luncurkan Aplikasi SiMADU, Bantu Penyebaran Informasi Pemkab Bintan

Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved