WISATA BATAM

Kemegahan Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah Batam, Mampu Tampung 25 Ribu Jemaah

Masjid Agung Sultan Mahmud Riayat Syah memiliki kemegahan yang mampu menarik wisatawan domestik dan internasional datang berkunjung. Intip potretnya!

Editor: Putri Larasati
istimewa
Kemegahan Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah Batam, mampu tampung 25 ribu jemaah. 

Editor: Putri Larasati Anggiawan

TRIBUNBATAMTRAVEL.com, BATAM - Tak hanya kaya akan destinasi wisata pantai, Batam juga dikenal dengan tempat wisata religinya.

Sebut saja Masjid Agung Sultan Mahmud Riayat Syah.

Kemegahannya mampu menarik wisatawan domestik dan internasional datang berkunjung.

Masjid agung ini terletak di Kelurahan Tanjung Uncang, Kecamatan Batu Aji, Kota Batam.

Berdiri di atas lahan seluas 57.144 meter persegi, bangunan masjid ini memiliki luas mencapai 41.422 meter persegi.

Dengan ukuran tersebut, Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah bisa menampung hingga 25.000 jamaah.

Parkiran Kendaraan Penuh, Warga Batam Padati Tempat Wisata Pantai Reviola Saat Hari Libur

Masjid yang juga dikenal dengan nama Masjid Agung II hingga Masjid Agung Batu Aji ini menyuguhkan nuansa syahdu melalui pilihan warna dominan putih.

Pengunjung bisa menikmati suasana sejuk di dalam masjid yang ruang salat utamanya tak bertiang ini.

Selain itu, duduk di pelataran dengan bernaungkan payung membran juga bisa menjadi pilihan untuk bersantai sembari menikmati suasana masjid.

Arsitektur

Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah merupakan satu-satunya masjid di Kepulauan Riau yang memiliki menara pandang setinggi 99 meter.

Menara ini terbuka untuk publik yang ingin melihat Batam dari ketinggian, bahkan bisa melihat negeri tetangga seperti Singapura.

Setelah dua bulan ditutup, kerinduan umat muslim di Kota Batam melaksanakan shalat Jumat di Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah Batam sedikit terobati.
Setelah dua bulan ditutup, kerinduan umat muslim di Kota Batam melaksanakan shalat Jumat di Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah Batam sedikit terobati. (TRIBUNBATAM.id/IAN SITANGGANG)

Untuk naik ke puncak menara, pengunjung cukup menggunakan lift sehingga tak perlu kelelahan menaiki tangga.

Masjid ini terdiri atas dua lantai, dimana lantai dasar sebagai lahan parkir dan lantai satu sebagai ruang salat utama.

Masjid ini juga memiliki bentang kubah terbesar di Indonesia yakni selebar 63 meter yang menutup ruang utama salat.

foto terkait Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah di Batam. Masjid ini menjadi salah satu destinasi wisata religi. Bangunan masjid mengadopsi bangunan masjid di Turki dan Arab Saudi
foto terkait Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah di Batam. Masjid ini menjadi salah satu destinasi wisata religi. Bangunan masjid mengadopsi bangunan masjid di Turki dan Arab Saudi (istimewa)

Terdapat 8 payung membran mirip dengan Masjid Nabawi yang dipasang untuk membuat jamaah tidak kepanasan saat beribadah di luar.

Payung-payung tersebut bisa membentang hingga 25 meter, ukuran ini lebih besar dari Masjid Nabawi.

Luas pelataran dengan payung membran tersebut adalah 5.832 meter persegi.

Adapun untuk ruang salat utama berukuran 63x63 meter dengan kubah utama berdiameter 46 meter dan ketinggian 41 meter. 

foto terkait Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah di Batam. Masjid ini memiliki payung membran seperti masjid di Madinah
foto terkait Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah di Batam. Masjid ini memiliki payung membran seperti masjid di Madinah (istimewa)

Sejarah

Pendirian masjid berkapasitas 25.000 jemaah ini atas inisiasi Wali Kota Batam, Muhammad Rudi.

Proses pembangunan dimulai pada 30 April 2017 dan diresmikan pada September 2019.

Peletakan batu pertama dihadiri almarhum ustaz Arifin Ilham dari Majelis Zikir Az-Zikra dan ribuan warga Batam.

Warga tampak berswafoto dengan latar Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah, Kecamatan Batuaji, Kota Batam, Provinsi Kepri Minggu (24/5/2020). Meski ditutup sementara akibat pandemi Covid-19, masih ada sejumlah warga yang datang dengan niat beribadah di masjid terbesar di Sumatra ini.
Warga tampak berswafoto dengan latar Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah, Kecamatan Batuaji, Kota Batam, Provinsi Kepri Minggu (24/5/2020). Meski ditutup sementara akibat pandemi Covid-19, masih ada sejumlah warga yang datang dengan niat beribadah di masjid terbesar di Sumatra ini. (TribunBatam.id/Bereslumbantobing)

Memimpin doa, Arifin berharap Masjid Agung Batam II itu diberkahi Allah SWT.

Masjid ini tak hanya menjadi masjid untuk para pekerja pabrik dan galangan kapal, tapi sudah menjadi ikon Kota Batam.

Selain itu, masjid terbesar di Kepri ini merupakan salah satu destinasi wisata religi di Kota Batam.

Pembangunan Masjid Agung II dikerjakan oleh PT Adhi Karya dengan konsultan pengawas PT Yodya Karya.

Total anggaran untuk pembangunan masjid ini mencapai Rp 260 miliar.

foto terkait Masjid Sultan Mahmud Riayah Syah di Batam
foto terkait Masjid Sultan Mahmud Riayah Syah di Batam (istimewa)

Fasilitas

Untuk fasilitas, Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah dilengkapi dengan ruang toilet yang minimalis tapi modern.

Terdapat lokasi wudhu yang luas, ruang kantor, ruang imam, dan ruang keagamaan yang bisa dipergunakan sebagai sarana pertemuan.

Lokasi

Kelurahan Tanjung Unjang, Kecamatan Batu Aji, Batam.

Sultan Mahmud Riayat Syah

Pengunjung saat berada di Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah, Batam, Senin (25/5/2020)
Pengunjung saat berada di Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah, Batam, Senin (25/5/2020) (TRIBUNBATAM.ID/BERES LUMBANTOBING)

Nama masjid ini merupakan nama seorang pahlawan nasional asal Provinsi Kepri.

Sosok ini fenomenal karena dilantik menjadi sultan di usia yang sangat belia.

Ia terpilih menjadi sultan menggantikan ayahnya, Sultan Alauddin Riayat Syah I.

Sultan Mahmud Riayat Syah merupakan salah satu dari empat tokoh yang dianugerahi gelar Pahlawan Nasional Tahun 2017 yang berasal dari Kepulauan Riau.

Sultan Mahmud Riayat Syah adalah pemimpin Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang.

Kisah kepahlawanannya yang begitu tersohor adalah perlawanannya terhadap pasukan Belanda di Tanjung Pinang.

Terutama keterlibatannya dalam mengalahkan VOC.

Makamnya ada di belakang Masjid Sultan di Daik Lingga, Kabupaten Lingga. 

(TRIBUNBATAM.id/Widi Wahyuningtyas)

(*)

Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke Jembatan Barelang, Jalan Trans Barelang Dibuat Dua Jalur

Pesona Tugu Gasing di Batam Centre, Mengenal Permainan Warisan Budaya Bumi Melayu

Populer di Batam dan Bintan, Yuk Mengenal Seni Teater Tradisional Melayu Mak Yong!

 

Sumber: Tribun Batam

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved